the one that inspired.

I think what I think, I say, I do lately just because of him. All of our talks and argues resulting of what I wrote in this blog. Sometimes, he can make my mind keep wide opened. But, sometimes, he can make me feel so terrible to love.

The one that inspired me. You.

cinta itu…bahaya deh!

Belakangan ini, gue jadi makin percaya.

Cinta itu bahaya. Cuma datengin kecewa, luka hati, kesedihan mendalam, dan galau total pastinya. Jangan deh terlalu cinta sama orang.

Lo cuma bisa ngarep, tapi nggak kesampean, akhirnya kecewa. Lo pengen marah, pengen bilang lo nggak suka, tapi karena lo terlalu cinta, yang ada malah senyum di muka lo, padahal hati lo keiris-iris. Lo udah nggak kuat pengen nangis ketika cinta lo itu nyakitin hati lo, tapi yang ada lagi-lagi malah senyum palsu yang sebenernya untuk nguatin diri lo sendiri. Lo jeles banget sama mantannya, tapi bahkan dia nggak pernah jeles sama mantan lo atau temen-temen lo lainnya. Lo kasih semua yang lo bisa, tulus buat dia, tapi tetep nggak bisa bikin dia jatuh cinta sama lo.

Ah, udahlah. Cinta emang cuma bisa nyakitin.

selingkuh itu setia.

Baru kali ini gue menemukan hal baik dari selingkuh. Oh, bukan gue kok yang selingkuh.

Satu hari dia pernah selingkuh dari cinta matinya. Bukan karena dia udah nggak cinta lagi sama cintanya itu, tapi dia selingkuh semata-mata cuma untuk ngebuktiin, walaupun dia sama orang lain, tapi ternyata seluruh hatinya tetep untuk cintanya itu.

Dia jadi makin yakin. Dia cuma cinta satu wanita itu.

love scavenger?

Nggak bisa. Cinta itu nggak bisa dipaksa. Kalo cinta sama orang, emang mendingan nggak usah ngarep apa-apa deh. Termasuk nggak usah sekalipun ngarep itu orang bakal cinta balik sama kita.

Kalo mau diterusin, ya tulus aja mencinta nya. Tanpa ngarep apapun. Nggak jadi masalah kalo itu orang nggak bales cinta kita. Tapi, kenapa jadinya malah kayak pengemis cinta ya? Pathetic :/

maksa.

Percuma usaha banget masuk ke hatinya. Dapetin seluruh hatinya lebih nggak mungkin lagi. Cintanya itu cuma satu. Udah pernah dikasih orang dan dikecewain. Sakit banget dia, pasti itu. Justru itu, perasaannya udah mati, tertinggal di cintanya itu.

Mungkin, dia emang udah nggak punya hati, nggak punya perasaan. Jadi buat apa capek-capek nyari hati yang bahkan udah nggak ada disitu lagi dari awal?

patah hati.

Awal dari kegalauan (postingan awal dari blog ini juga gue rasa) bisa dibilang paling banyak karena patah hati. Dan gue baru aja ngalamin itu.

Ngerasa payah banget, setelah semua usaha tulus yang gue lakuin, dia tetep nggak bisa cinta sama  gue. Patah hati.

Tapi, ya begitulah cowok ya. Cowok itu makin dikejar, makin dicinta, malah makin kabur. Dia mungkin belom kabur, tapi ya nggak bisa balik cinta sama gue. Patah hati :/